.

.

Kamis, 09 Februari 2012

Panggil aku Kartini saja


-->
TERJUAL BY MEDAN
Judul: Panggil aku Kartini saja
c et. Ke-2
Pramoedya Ananta Toer
Panggil Aku Kartini Saja
(Bag. I & II)
Hasta Mitra
Jakarta, April 2000
Kondisi: lumayan


"Panggil Aku Kartini Saja" jilid III (bagian 7 s/d 9) dan jilid IV (bagian 10 s/d 12) sirna pada saat orang-orang menyerbu rumah Pramoedya pada bulan Oktober 1965 dan memporak-perandakan perpustakaan dan dokumentasinya. Tidak bisa kita ketahui apakah di antara kaum vandalis itu ada yang menyembunyikan naskah-naskah yang mereka jarah itu, atau memang sengaja memusnahkannya.
    Suatu asset kepustakaan nasional yang tak ternilai harganya dengan demikian telah tiada -- sesuatu yang dalam ukuran-ukuran masyarakat beradab merupakan perbuatan tercela, namun jilid I dan jilid II yang sempat terdokumentasi dan terselamatkan ini, tetap menjadi acaan sangat berharga sebagai suatu karya riset biografis dalam khazanah literatur sejarah modern Indonesia.
    Cetak-ulang jilid I dan II ini, dengan penyesuaian ejaan baru, seutuhnya sama dengan terbitan pertama tahun 1962, termasuk kata sambutan oleh Ny. DR. Hurustiati Subandrio dan Kata Pengantar oleh Penulis. Yang tidak dimuat adalah beberapa foto yang pernah dipinjamkan oleh R.M. Susalit (Singgih), putra Kartini, karena sudah tidak jelas untuk direproduksi.
    Penebit mengucapkan terimakasih kepada Ruth Indah Rahayu dari Yayasan Perempuan Kalyanamitra yang menulis sebuah Epilog pada karya Pramoedya ini -- sebuah tantangan yang menuntut jawaban : Kartini jadi Relikwi sanjungan atau Inspirasi? - ed.

***
ISBN  9-7986-5907-6

... Dari sekian penulisan orang ten­tang Kartini, karya Pram ini mempu­nyai keistimewaan. Pendekatan yang dila­ku­­kannya berbeda de­ngan penga­rang-pengarang lain. Dari judul yang di­pilih oleh Pram Panggil Aku Kartini Saja, suatu ucapan yang memang ber­asal dari Kartini sendiri, sudah lang­sung kita menangkap kesejajaran ser­ta kesamaan Kartini dan Pram dalam satu hal : mereka sama-sama emoh feodalisme ... .
     Pada zamannya Kartini adalah inspirator ­– tetapi sekarang, fakta­nya, Kartini hanyalah puing-puing yang coba dihidupkan se­tahun sekali. Kartini sudah kehilangan nilai simbolisnya, meski secara resmi masih diangkat menjadi tokoh simbolis. Maka tidak berlebih­an jika ada yang berpendapat bahwa Kartini di akhir abad 20 hanya sebuah lukisan yang dipasang di museum.
     Semoga terbitan ulang karya Pram mengangkat Kartini ke tempat yang pan­tas dia terima daripada sekedar men­jadikannya relikwi – menghormati raga dan memuja peninggalan busana putri suci masa lampau –, melainkan mengajak orang untuk menggali sejarah “pengalaman” perempuan yang sering dikalahkan oleh kebesaran pahlawan laki-laki.
Ruth Indiah Rahayu
    Peneliti dari Yayasan Kalyanamitra

Source: http://www.hastamitra.org

Belakang

0 komentar:

Poskan Komentar

Jangan lupa menuliskan sedikit komentar ya....? banyak juga boleh..........thanks.....

Related Post

ShareThis